Minggu, 01 Juli 2012

CINTAI PRODUK INDONESIA??


“Ngapain sekolah??? kalau di sekolah suruh nyangkul !!!”

Sering banget gue denger kata – kata kayak gitu. Entah mereka mengucapkan dengan sengaja atau enggak, yang jelas gue risih dengerinnya. Atau. Mungkin kalian berfikiran aneh dulu nih... hahaha... nyantai kok, gue udah kebal dengan kata – kata seperti itu. http://eemoticons.net

Emang gue sekolah di SEKOLAH PERTANIAN. Sekolah Rintisan Bertaraf Internasional yang menjadi tempat gue menimba ilmu selama 2 tahun. Yups, gue mengambil jurusan Agribisnis Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura. Kayak gini nih, bentuknya....


Itu, ga semua lahan lohk bahkan 1/4 nya ga ada... *bangga* http://eemoticons.net memang, jurusan gue dituntut untuk bisa mengerjakan pekerjaannya petani. Seperti, nyangkul, mengoperasikan traktor, dkk. Tapi gue ga akan bahas sekolah gue kok. Udah ada beberapa postingan tentang sekolah gue di sini. 

Lalu lu mau bahas apaan??? Ya ga jauhh dari sekolah gue juga.
- PERTANIAN -

Pertanian. Apa yang ada dipikiran klian kalau denger kata – kata itu ?? pekerjaan orang desa, pekerjaan berat, atau sesuatu yang berat. Atau juga, pertanian itu identik dengan pekerjaan yang kotor dan membuat kulit kusyam, item, dekil.  

Malahan kalian menghindari bidang pertanian gara – gara ga level sama kehidupan kalian?? Atau juga, pertanian itu identik dengan CANGKUL.

KOK CANGKUL???

Ya iyalah, sadar atau tidak kalian tak bisa hidup tanpa alat yang satu ini loh. Karena tanpa alat ini kalian tak dapat melangsungkan hidup kalian. Kalian pasti udah game over duluan. Tanpa cangkul kalian ga bisa makan loh... percaya ga??

HALAH BOHONG !!! GUE MAKAN MIE  INSTANT ....

Lah.. mie instant bahan dasarnya apa?? Tepung .  Tepung sebelum diolah  ditanam terlebih dahulu. Sebelum di tanam kan lahannya diapakan?? Diolah. Diolah pake apaan?? CAANGKUL.

MASA?? TETANGGA GUE PAKE TRAKTOR !!

Sekarang pake traktor. Sebelum ada traktor pake apaan?? CANGKUL.

LHAH !! GUE MAKAN DAGING .....

Masa?? Emang daging apaan?? Daging sapi? Kalau semua lahan dibuat bangunan dari beton, ga ada donk lahan rumput dan SAPI PUN GA BISA HIDUP. Mau makan tulangnya doank?? Wkwkwkwk....

Nah, benerkan?? Jadi kita tuh secara ga langsung  ga bisa lepas dari yang namanya Cangkul. Jadi, jangan berburuk sangka dulu sama benda yang satu ini. benda yang membuat kita tetap bisa hidup. Masih bisa merasakan makanan dari alam. 

Disini gue juga mau mengajak kalian aja. Agar lebih menghargai bidang pertanian. Jangan anggap bidang ini sebelah mata setelah kalian mengetahui kalai bidang ini bermanfaat bagi kalian. CINTAI PRODUK PERTANIAN DALAM NEGERI.  http://eemoticons.net

  
buah impor nih. bagi satu juga boleh -____-

Kan sekarang banyak noh buah – buah impor yang lebih murah. Keliatan mulus – mulus kulitnya, eh ternyata dikasih formalin dari sana. Ketipu abis donk negara kita. Pernah ni ye gue liat di berita, bahwa buah – buahan yang mereka pasok itu buah – buahan yang memang udah ga layak jual. Lalu di poles sedikit dan hasilnya memikat mata bagi siapapun yang melihat apalagi harganya yang murah... http://eemoticons.net

enakan yang ini donk \m/

Tapi, kenapa harus yang luar negeri kalau yang di dalam negeri aja ada yang kualitasnya top. Mungkin sebanding dengan harganya yang cukup mahal. Kalau mau buah yang enak pilih aja yang dari dalam negeri. Eitssss, bukan berarti gue mau mempengaruhi kalian untuk tidak beli produk luar negeri, tapi kenapa harus yang dari luar kalau yang dalem aja sama enaknya?? http://eemoticons.net

Jangan pandang sebelah mata bidang pertanian. Kecuali kalau mata kalian kena belek.
CINTAI PRODUK DALAM NEGERI...

tapi . . .

SUDAHKAH KALIAN MENGHARGAI PRODUKSI DALAM NEGERI ???
http://eemoticons.net http://eemoticons.net http://eemoticons.net 

18 komentar:

  1. saya juga tidak pernah membeli sayuran impor..malah saya gandrung berbelanja dipasar tradisional.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di pasar tradisional kan bisa di tawar, pas dikantong wkwkwk XD

      Hapus
  2. menurut gue sih kita harus punya banyak ahli pertanian karena apa? Tanah Indonesia begitu subur sampe2 ada kalimat bijak 'tongkat kayu pun jd tanaman'. Syg bgt kan kita punya potensi yg bagus bgt tp ga ada ahli yg bs mengelola dan mengembangkannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups bener banget. sayang banget kalo negara kita yang "subur" ini harus sia - sia karena tanah yang tak diolah dengan baik... :)

      Hapus
  3. Kalau Apel import harus dikerok dulu, sebab ternyata dilapisi lilin. Memang lbh baik makan buh lokal saja deh. Misalnya Pepaya, jeruk pontianak, apel malang, pisang raja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hii.. ga mau deh makan kek begituan. lebih enak makan buah dalam negeri seperti itu, enak & murah meriah..

      Hapus
  4. ummm.. kalo menurutQ sih, knp skrg byk yg beli produk2 import itu karena adanya budaya gengsi kalo ndak pake produk2 luar.. gimana kalo barang2 produk import d stop?? wkwkwkwk.. abisnya menurutQ kog menjatuhkan produk2 dalam negeri ya.. tapi emang bener kog, produk dalam negeri gak kalah kog dengan produk luar :) So, Cintai Produk Indonesia yaaa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gengsi. ga tua, ga muda sama aja. sok bangga pake atau makan produk luar negeri. padahal kualitasnya ??

      Hapus
  5. mending makan buah hasil tanaman sendiri seperti pepaya, pisang, rambutan , duren lebih aman kan ga dikasih apa-apa. Kalo beli di pasar banyak yang dilapisi lilin, harus dikupas kulitnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan duren lokal daripada makan lilin impor. XD

      Hapus
  6. denger-denger buah-buahan yang manis-manis itu juga disuntik gula gitu biar lebih manis dan laku. jadi takut ya, makan buah yang gak jelas asalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending nanam pohonnya dan makan sendiri hasil panennya. itu kalo mau bersabar.. hehehe piss

      Hapus
  7. Hihi tapi kalo tepung kan nanemnya di luar negeri... kalau gak salah gak bisa nanem gandum deh di Indonesia.
    Aku baru tau ada SMA jurusan agribisnis..l :D
    Bapakku kalau bisa makan buah yang lokal, milih yang lokal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan tanah di Indonesia emang ga begitu kering & ga cocok buat nanam gandum..


      hmm bukan SMA tapi SMK Pertanian.. nah, pengaruhi aja mbak bapakknya agar mau beli buah lokal heheh #promosi

      Hapus
  8. Jangan salah, aku juga bisa lhoh mencangkul? Tapi ya gak bisa sampai lama-lama sih, Bapakku yg kuat mencangkul, dari pagi sampai siang dan siang sampe sore...

    Hidup cangkul...hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kita sama mbak !! aku juga suka mencangkul tp dengan waktu yang cukup lama. maklum, jurusannya CANGKUL....



      hidup CANGKUL ! wkwkw *toss*

      Hapus
  9. NGAPAIN SEKOLAH? Kalo di SEKOLAH DISURUH NYANGKUL?, wah yang mengatakan ini, menunjukkan pola pikir pendek. wahai kawan gagaul! ingatlah peribahasa AIR BERIAK TANDA TAK DALAM artinya YANG BERTERIAK TAK BERCELANA DALAM. biar mereka berkata apa, yang penting engkau bisa sekolah. jadi sekolahlah, belajarlah selagi ada kesempatan. Tapi janganlah engkau menuntut ilmu. sebab ilmu tidak melakukan tindak kriminal sehingga harus dituntut, apalagi dituntut di muka hakim.

    BalasHapus
  10. Everything is very open with a very clear description of the issues.
    It was definitely informative. Your site is useful. Thank you for sharing!



    Online Casinos

    BalasHapus

Pembaca yang baik selalu meninggalkan jejak komentar yang baik. Dapet pahala donk.. Semua komentar bisa masuk asal tidak menyinggung pihak manapun yah ^^

Translate it on: